Blog

Ini Luahan Sedih Anak Lelaki Mona Fendy Membuatkan Anda Menangis, Sedih Sangat !

Ini ialah petikan luahan isi hati anak mona fendy:

“SIAPA yang ingin dilahirkan sebagai anak pembunuh? Saya tidak minta dilahirkan sebagai anak Mohd Affandi, tetapi Tuhan sudah menentukan begitu. Saya tidak pernah menyesal dilahirkan ke dunia. Sebagai seorang Islam, saya terima takdir saya.

Yang menyedihkan ialah sikap masyarakat yang tidak faham. Mengapa saya turut dipersalahkan di atas perbuatan ayah dan ibu tiri saya? Adakah semua anak pembunuh turut menjadi pembunuh… penjahat?

Bukan sehari dua saya menghadapi tekanan masyarakat, tetapi sejak zaman kanak-kanak hingga sekarang. Saya diberhenti atau diminta berhenti empat pekerjaan dalam tempoh dua tahun lalu.

Malah, hasrat saya untuk bertunang juga tidak kesampaian apabila keluarga kekasih saya menentang hubungan kami apabila mengetahui saya ada hubungan darah dengan Mohd Affandi dan Mona Fandey. Saya cukup tertekan kerana hubungan dengan kekasih sangat baik, walaupun dia tahu latar belakang keluarga saya.

Namun sebaik saja memaklumkan kepada keluarganya, mereka tidak dapat menerima saya dan meminta hubungan kami diputuskan.

Bayangkan perasaan ibu saya yang sudah membeli cincin dan memaklumkan kepada saudara-mara supaya bersiap sedia kerana akan menghantar rombongan peminangan, tetapi akhirnya terpaksa menebalkan muka memberitahu majlis itu tidak jadi.

Sebelum itu, ketika di kolej saya pernah bercinta dengan dua gadis, tetapi akhirnya terputus selepas mereka mengetahui saya anak Mohd Affandi dan Mona Fandey.

Derita saya bukan hanya dalam percintaan, malah sukan. Saya mewakili Kelantan dan kini Kuala Lumpur dalam acara taekwando. Dalam satu pertandingan, ada peserta mengundurkan diri dan tidak mahu berlawan dengan saya apabila mengetahui saya anak Mohd Affandi kerana bimbang saya membawa ilmu arwah ayah dan ibu tiri saya.

Betapa malu dan rasa terhinanya saya. Adakah mereka menganggap saya tiada kebolehan? Banyak lagi tekanan masyarakat yang cukup mengguris hati, tetapi apalah daya saya. Saya tidak mampu menemui semua orang dan menceritakan kesedihan dan kisah sebenar saya.

Inilah tujuan utama saya mendedahkan diri dan menceritakan kisah saya kepada Metro Ahad. Saya bukan ingin mencari publisiti. Malah, saya bersedia menghadapi ‘serangan’ keluarga kerana yakin saudara-mara yang membaca kisah ini akan marahkan saya.

Bagaimanapun, saya cuma mahu keadilan. Saya mahu masyarakat faham dan tahu kisah sebenar dan tidak terus menyeksa saya di atas kesalahan yang saya tidak lakukan. Saya hanya mahu menjalani kehidupan normal seperti insan lain yang mempunyai kerjaya dan keluarga sendiri.

Terlalu berat rasanya untuk melangkah mengharungi kehidupan hari ini. Bayangkan kerana wajah saya mirip ayah, saya dipaksa makan pelbagai ubat oleh keluarga bertujuan mengemukkan diri supaya orang tidak cam yang saya anak Mohd Affandi.

Saya cuma mahu masyarakat tahu saya hanya membawa nama ayah, tetapi saya tidak pernah menjadi anak ayah. Saya tidak pernah mendapat kasih sayang ayah kerana arwah (Mohd Affandi) meninggalkan ibu ketika saya dalam kandungan.

Saya tidak pernah tahu siapa ayah saya sehingga saya berusia sembilan tahun apabila ibu memanggil saya dan memberitahu yang ayah saya masih hidup. Ketika itu pun saya hanya melihat wajah arwah di televisyen kerana didakwa atas tuduhan membunuh.

Berikutan terlalu gembira saya sebenarnya ada ayah, saya bercerita kepada rakan di sekolah bahawa Mohd Affandi itu ayah saya. Biasalah sebagai kanak-kanak, kita tidak dapat memikirkan baik dan buruknya.

Akhirnya saya menjadi mangsa cercaan dan yang paling saya tidak dapat bersabar apabila mereka menghina dan sindir saya dengan mengaitkan nama ayah saya.

Kata-kata yang paling saya tidak dapat dengar dan terima ialah “engkau nak jadi macam bapa engkau. Bapa engkau pembunuh.” Kata-kata itu menyebabkan saya menjadi ‘panas hati’ dan selalu bergaduh.

Sebab itu saya belajar taekawondo ketika berusia 12 tahun. Saya menjadikan gelanggang taekwondo sebagai tempat melepaskan geram dan perasaan marah hingga memperoleh tali pinggang hitam.

Kali pertama saya berjumpa arwah ayah di Penjara Kajang ketika berusia 16 tahun. Bukan seperti kanak-kanak dan remaja lain yang membesar dengan kasih sayang ayah mereka, bayangkan saya berjumpa ayah kandung buat kali pertama di penjara.

Affandi disabitkan turut terbabit dalam kes pembunuhan tersebut.

Sebaik saya memasuki bilik perjumpaan tahanan dengan waris dan mengangkat telefon, ayah memanggil nama saya. Saya terkejut kerana walaupun tidak pernah berjumpa, ayah mengenali saya.

Pada pertemuan itu, ayah hanya bertanya khabar dan perkembangan saya. Pesanan ayah saya ingat hingga ke hari ini iaitu supaya jangan setakat belajar taekwondo, belajar juga silat.

Selepas itu, saya sering mengutus surat kepada ayah dan pernah berjumpanya dua kali sebelum saya menerima berita ayah akan dihukum gantung keesokannya (2 November 2001). Sebenarnya keluarga saya mengetahui tarikh hukuman itu seminggu lebih awal, tetapi merahsiakannya dan hanya memaklumkan kepada saya pada hari terakhir.

Saya dan keluarga bertolak dari Pantai Cahaya Bulan (Kelantan) ke Penjara Kajang pada 1 November 2001. Seingat saya, kami bertolak menaiki empat kenderaan. Sejurus tiba pada hari sama, ayah mahu berjumpa saya bersendirian manakala yang lain tidak dibenarkan masuk.

Saya di dalam bilik selama tiga jam bersama ayah. Itu kali pertama kami bersentuhan kerana sebelum itu kami dipisahkan oleh dinding kaca dan hanya berbual menerusi telefon.

Saya masih ingat kata-kata ayah yang mengaku dia tidak bersalah. Menurutnya, dia tidak membunuh Datuk Mazlan (Idris), sebaliknya semua itu angkara Mona dan Juraimi Husin. Bagaimanapun, arwah berkata dia menerima takdirnya.

Saya difahamkan oleh petugas penjara, ayah berpuasa selama tiga tahun secara berterusan sehingga hari kematiannya.

Saya tidak tahu adakah ayah berpuasa kerana insaf di atas apa yang berlaku. Saya tidak berhak memberi pandangan dan andaian kerana itu antara ayah dan Allah SWT.

Yang pasti, ayah sudah menerima balasannya. Yang menghairankan ialah, mengapa masyarakat masih menghukum zuriatnya yang tidak tahu menahu mengenai kejadian (pembunuhan Mazlan) yang berlaku.

Kami semuanya tiga beradik (daripada zuriat Mohd Affandi). Abang saya berusia 27 tahun adalah anak hasil perkahwinan pertama manakala adik perempuan saya, Mazdiana, kini 18 tahun, adalah anak hasil perkongsian hidup dengan Mona.

Setiap kami mempunyai pengalaman sedih. Bagaimanapun, antara ketiga-tiga anak ayah, saya seorang yang berjaya disembunyikan daripada media hinggalah hari pengebumian ayah.

Sejak itu hidup saya berubah. Saya tidak tahu bila derita saya akan berakhir, tetapi saya tidak berhenti berdoa.

Kepada masyarakat yang membaca kisah saya, saya hanya berharap mereka faham, saya juga ciptaan Allah yang ingin melalui kehidupan dengan penuh ketenangan.

Ibu Maki Anaknya Kerana Pecahkan Perfume, Jawapan Anaknya Amatlah Mengejutkan Kita Semua !

“Mama, ni duit yang ganti minyak wangi tu. Mama, Ajim dah tak ada duit raya. Ma, Ajim bayar sikit-sikit dulu tau.”

Kasihan. Si kecil Ajim terpecahkan minyak wangi kesayangan ibunya. Si ibu pantas ‘naik hantu’ dan mengamuk. Namun lihatlah betapa tulusnya si anak memujuk. Si ibu sudah hilang kawalan, namun si anak masih tenang berdepan tekanan dan mengusulkan penyelesaian.

Diam-diam, Ajim menyelitkan angpau yang berisi semua duit rayanya di celah pintu bilik si ibu. Niatnya cuma satu.. Dia mahu menebus rasa bersalah dengan membayar kos minyak wangi yang dipecahkannya tadi.

Allahu Rabbi! Hati ibu mana yang tidak luluh andai ‘ditegur’ Allah dengan cara seperti ini?

“Saat membaca nota itu, berderai airmata… Meruntun jiwa seorang ibu ini… Habis hilang semua perasaan marah, geram dan kecewa yang bersarang sebentar tadi…Kemudian saya sedar… Hanya kerana benda bersifat sementara saya hampir hilang akal hingga saya hampir saja mengeluarkan kata-kata yang bisa mengguris rasa anak-anak kecil.”

Allah ya Allah.. Mengalir deras airmata saya sewaktu membaca perkongsian Ummu Nurin ini! Ini bukan kisahnya. Ini juga kisah kita. Kisah kelalaian ibubapa dalam mengawal kata.

Saya terkenang kisah seorang ibu yang mengamuk memarahi anaknya bila si anak mencurah air sabun lebihan basuh kereta ke dalam pasu bonsai kesayanganya..

“Aku lebih sayang pokok ni dari kau, tahu!”
Saya teringat kisah seorang ayah mengutuk anaknya.. Tanpa dia sedar, si anak terdengar kata-kata tersebut..

“Itu bukan anak orang. Itu anak anjing!”
Ya Allah.. sungguh kadang kita tak tahu betapa luluhnya hati si anak mendengar kata-kata kita. Ya Allah.. sunguh banyaknya dosa-dosa kita dalam mendidik mereka!

“Mama minta maaf. Tak sepatutnya mama cakap macam tu. Ya Allah.. mama rasa berdosa sangat.”

“Mama minta maaf. Tak betul cara mama pukul awak tadi. Kalau nabi nampak, tentu mama kena marah. Tapi mama hilang sabar. Lain kali jangan buat lagi ya. Mama takut hilang sabar lagi.”

Subhanallah. Saya sendiri pun kadang hilang sabar dengan kerenah anak-anak. Entah berapa kali saya terpaksa meminta maaf dengan anak-anak sendiri. Sungguh. Kadang dalam mengharung keletihan dan kesibukan, sekali sekala kita tersilap juga. Terkeluar juga tindakan yang tidak sepatutnya. Kadang herdikan. Kadang libasan rotan.

Namun sejurus akal mampu berfikir rasional, betulkanlah keadaan. Minta maaf dengan anak-anak kita. Pulihkan semula luka di hati mereka. Insya-Allah. Tindakan meminta maaf sering membantu memulihkan semula situasi.
Anak-anak melakukan kesilapan. Kita juga! Namun jika terlajak kata, ringan-ringankanlah mulut kita meminta maaf . Jangan malu mengakui kesilapan kerana setiap kesilapan menuntut pembetulan!

Ajarlah anak-anak kita menjadi seorang manusia yang sedar bahawa mereka memang tidak dapat lari dari melakukan kesilapan, tetapi yang penting ialah kesungguhan mereka untuk membetulkan kesilapan tersebut.

Memang ada kerenah mereka yang menyakitkan hati kita. Tapi antara kita dan mereka, sememangnya kita lebih waras dan lebih dewasa. Maka, sesakit apa pun yang kita rasa, janganlah melepaskan geram dengan cara yang tak sepatutnya. Orang dewasa harus tahu bagaimana mengubati lukanya tanpa menyebabkan orang lain pula yang terluka!

Marilah sahabat, sama-sama kita cuba tanamkan satu tekad. Awasi kata-kata yang keluar dari mulut kita. Jangan ia menjadi doa yang diangkat ke langit tanpa kita sedar. Bilas kesilapan dengan istighfar. Istighfar.

Kami memohon keampunan-Mu ya Allah. Kurniakanlah kami anak-anak yang soleh dan solehah. Satukanlah hati-hati kami dengan anak-anak kami. Janganlah beban kesilapan kami menjadi asbab kesilapan mereka pula.

Ampunilah kami yang selalu tersilap ini ya Allah. Amin ya Rabbal alamin.
Ummu Nurin, terima kasih kerana berkongsi kisah anak soleh Ajim ini. Insya-Allah ia mencetuskan manfaat untuk ibu-ibu seperti saya.

*Ummu Nurin adalah salah seorang penulis yang berkolaborasi dengan saya menerusi projek buku motivasi rumahtangga – Suamiku Encik Whatever.

Seluruh Kampungnya Murtad, Pakcik Tua Ini Azan Dan Solat Sendirian Selama 30 Tahun !

Mendapat pesanan Mesej dari Kekanda Taiko Ali Russia yg sedang berdakwah di Bumi Timor Leste.

Salam kasih umat dari lereng lereng Gunung Timor Leste.

Alhamdulillah. Selawat dan salam keatas junjungan Nabi saw dan Sahabah Ra atas pengorbanan mereka sehingga kita mendapat nikmat iman dan Islam.

Alhamdulillah kami sekarang berangkat ke sektor seterusnya. Nama Daerahnya Vequeque.

Daerah yang bergunung-ganang dan lebih mencabar serta lebih mujahadah. Perjalanan kami akan menempuhi lereng lereng dan curam yang lebih dalam.

Semalam kami di kejutkan oleh satu peristiwa yang menyebabkan seluruh ahli jemaah menangis.

Kami di bawa oleh Ustaz Ibrahim penangung jawab Daerah Baucau yang baru pulang dari mengerjakan Umrah. Kami dibawa ke satu kawasan pergunungan bernama Brema.

Perjalanan kami menggunakan pickup 4×4 dgn menyusuri lereng gunung pinggiran pantai kemudian berjalan kaki sejauh 3 km menuruni denai, melintasi sawah padi, membelah belantara dan akhirnya mendaki gunung lalu sampai ke kawasan tersebut.

Diatas gunung Brema itu terdapat seorang insan yang Allah pelihara iman dan kalimahnya berusia hampir 100 tahun.

Namanya Pak Abu Bakar asal beragama Pagan dan anak Pribumi. Beliau memeluk Islam pada tahun 1975 dan hampir seluruh kampungnya sekitar 500 orang juga memeluk Islam.

Tetapi oleh kerana faktor sekitar seorang demi seorang telah meninggalkan Islam serta murtad dan akhirnya tinggal lah beliau berdua bersama sahabat baiknya Pak Kasim yang masih Islam dan pertahankan kalimah.

Hampir lebih 30 tahun berliau berdiri teguh dengan fikir yang kuat keatas Islam dan kerisauan keatas saudara mara serta penduduk kampung yang murtad.

Dari usia muda sehingga lah beliau tua. Beliau azan dan solat sorang diri. Kekadang berdua sehinggalah sekarang.

Ketika kami sampai beliau agak terperanjat dan kelihatan terketar ketar menangis kegembiraan atas kunjungan kami.

Kami berpelukan sambil berlinangan airmata dan pelukannya seolah olah tidak mahu melepaskan kami.

Kami sampai sebelum Zohor dan habiskan masa bersama solat zohor dan asar bersama sama.

Satu peristiwa yang kami dapat belajar dari seorang lelaki tua yang tidak punya apa-apa, rumahnya dari buluh dan beratapkan nipah dan berjalan kaki untuk mengambil wuduk hampir setengah kilometer di sumur yang jauh di lereng curam.

Apa yang kami belajar kami melihat beliau bersiap siap untuk solat bersama kami tetapi kemudianya beliau berkata.

“Tunggu sekejap, saya jangkau dulu kawan saya. Jangkau bermaksud khususi atau usuli. Beliau telah keluar dari Musalla dan berjalan hampir setengah kilometer lagi untuk usuli kawannya untuk di bawa bersolat Jemaah di Musalla.

Allahu.
Kami makan tengahari bersama. Nasi putih berlauk kan cili apai dan Maggi yang kami bawa.

Kata Pak Abu Bakar puluhan tahun beliau cuma makan nasi dan pucuk kayu kadangkala ikan kerana tiada apa yang halal yang dapat di makan kerana orang orang kampung keseluruhaannya memelihara babi dan anjing.

Kami berbual dan ternyata beliau berbicara soal iman dan amal setiap masa dengan suara yang terketar ketar.

Selepas Asar kami bersiap untuk pulang ke Masjid Baucau. Ternyata beliau sekali lagi memeluk kami seolah-olah tidak mahu melepaskan dan perkataan yang menyayat hati kami ialah bila beliau berkata. “Kapan lagi kamu semua akan mengunjungi saya. Mungkin bila kamu datang lagi bapak sudah tidak ada…” Beliau menanggis dan mengalirkan air mata dan kami juga.

Allahu. Kalimah tersembunyi di lereng Timor Leste. Katanya lagi. “Di mana lagi orang orang Islam yang selalu mengunjungi saya dan mereka disini hanya lah orang orang dakwah seperti kamu. Di mana manusia Islam yang lain.”

Semoga Allah matikan beliau dengan kalimah iman. Kalimah-kalimah tersembunyi di lereng-lereng gunung Timor Leste.

Doakan jemaah kami.
Ali Russia
Baucau Sektor Timor
Timor Leste

Nota Editor : Kisah benar ini asalnya telah dikongsikan di fb wall Ustaz Ahmad Farkhan. Kami kongsikan semula di sini dengan harapan ia turut memberi inspirasi buat anda dalam menempuh dunia yang penuh dengan pancaroba dan dugaan ini.

SukaRelawan Ini Membantu Gelandangan Berpakaian Kotor yang Kurang Waras. Tak Disangka-sangka “Gabungan Angka” yang Ditulis Gelandangan itu Membuatnya Tercengang Dan Melaporkan Kepada Polis. Siapa Sebenarnya Gelandangan itu?

Jika Anda kebetulan melihat sosok orang tua duduk di tempat sampah, anda pasti merasa kotor, bau dan jijik.

Mungkin juga ia sedikit terganggu mentalnya atau kurang waras. Apa anda akan melihatnya meski sekilas?

Saya pribadi terus terang mengakui mungkin tidak akan memperhatikannya lebih, hanya akan merasa seorang pengemis biasa, tidak ada yang istimewa.

Orang tua yang anda lihat pada gambar ini telah mengembara bertahun-tahun di jalanan.

Menurut laporan media setempat, bahwa baru-baru ini sekelompok relawan kebetulan melihat seorang gelandangan di jalanan di Shen zhen, China.

Kerana pelik atau mungkin merasa hiba, lalu mereka menghampiri dan membantunya.

Namun ketika menyelidiki identitinya, mereka terkejut karena gelandangan itu adalah seorang hartawan Hong Kong!

Saat ditemukan, sekujur badan orangtua ini memancarkan aroma tak sedap, kumisnya panjang, dan entah sudah berama lama tidak mandi.

Para sukarelawan dari “Love Volunteering”yang bermaksud membantunya itu menemukan orangtua itu sepertinya tidak bisa bicara.

Akhirnya, dia menulis serangkaian angka, awalnya para relawan mengira dia menulis plat nombor kendaraan, tapi akhirnya mereka seketika menyadari itu adalah nombor kad identiti rakyat Hong Kong!

Kemudian mereka menanyakan lebih lanjut menggunakan pena dan kertas, lalu segera menghubungi polis Hong Kong.

Baru dipastikan identitas orangtua yang terdampar menjadi gelandangan itu ternyata adalah seorang pengusaha asal Hong Kong!

Namun kini, ia telah mengembara selama 11 tahun di jalanan, terpaksa mengais sampah atau makan mi instan saat lapar.

Nama aslinya Chen Zhi-jian, menjalankan bisnis e-commerce di Hong Kong dan Shenzhen, China.

Bisnesnya berkembang subur dan menikah, mempunyai seorang anak laki-laki, tapi tak disangka, saat putra sulungnya berulang tahun yang ke 11 tahun ketika itu, dia tiba-tiba lenyap!

Isteri dan ibunya mencarinya kemana-mana, tapi kemudian, mereka berpikir dia berkahwin dengan isteri muda dan pergi tinggal bersamanya.

Selama 11 tahun menghilang, fizikalnya pun telah banyak berubah, sukarelawan menduga mungkin ia pernah terkena stroke.

Bahkan istrinya juga nyaris tak percaya setelah melihatnya melalui video.

Namun, ia mengenali susuk gelandangan itu adalah suaminya yang menghilang selama bertahun-tahun.

Sekarang dia tidak mampu bicara apa-apa, juga tidak bisa menceritakan alasannya menghilang ketika itu, dan apa yang telah terjadi selama 11 tahun terakhir ini.

Tapi kenapa pengusaha yang awalnya memiliki keluarga yang bahagia ini bisa tinggal di jalanan selama 11 tahun? Hal ini benar-benar mengejutkan sekaligus membingungkan.

Relawan membantu merapikan penampilan Chen Zhi jian

Rasanya pasti telah terjadi sesuatu pada 11 tahun yang lalu, sampai-samppai membuatnya jatuh dalam keadaan seperti itu.

Kalau dipikkir-pikir memang cukup mengerikan juga ya, seorang pengusaha sukses ketika itu secara tiba-tiba hidup di jalanan.

Mungkin inilah yang dimaksud dengan pasang surut kehidupan, tapi, entahlah hanya Tuhan yang tahu.

Sumber: happytify.cc

Kredit: erabaru

Kisah Sedih… Anjing ini Menjual Anaknya Demi Tuan…

Ini Hanya Berlaku Di China Apabila Anjing Jual Anak Anjing

Ini Hanya Berlaku Di China Apabila Anjing Jual Anak Anjing | Anda pasti kehairanan, seekor anjing boleh jadi peniaga seperti manusia, foto yang anda lihat diatas adalah buktinya, itu menunjukkan seekor anjing kelihatan sedang membawa dua ekor anak anjing berusia dua bulan di sisinya untuk dijual.

 

Seekor Anjing jenis golden retriever kelihatan berkeliaran di jalanan Guangzhou, China pada 5 Disember lalu dengan dua ekor anak anjing di sisinya, sedang melakukan tugasnya membantu pemiliknya menjual dua ekor anak anjing.

 

 

Dipetik dari news.163.com, Anjing ini diberi beg khas yang direka untuk membawa dua anak anjing berusia dua bulan yang comel di kedua sisinya dan membawa lebal kertas yang mengatakan “For Sale” dan harga setiap seekor anak anjing, iaitu 1,500 yuan.

 

Pemiliknya yang bernama Zheng yang menderita stroke dan tidak dapat menanggung kos penjagaan anak-anak anjing tersebut terpaksa menjual dan sebelumnya ini ia telah berjaya menjual tiga ekor anak anjing.

Anda Peminat KPoP…Wow!!!Siapa Sangka Bangunan Bernilai RM33 Juta Ini Milik Penyanyi Ini!!!

Dilaporkan BigBang G-Dragon merupakan pemilik bangunan yang bernilai kira-kira 8.8 bilion won (lebih kurang $8 juta/lebih kurang RM33 juta)

 

Menurut Daily Economic Korea, G-Dragon telah membeli sebuah bangunan pada 30 November di kejiranan Cheongdam yang mempunyai enam tingkat dan bahagian bawah tanah. Bangunan ini terletak berhampiran Stesen Kereta Api Bawah Tanah Cheongdam Live Seven dan banyak agensi hiburan.

Disebabkan strukturnya yang unik, ia telah dianugerahkan Hadiah Utama Seni Bina oleh Daerah Gangnam.

 

Ini bukanlah pembelian hartanah pertamanya, beliau juga memiliki seunit pangsapuri di Galleria Foret, sebuah kompleks kediaman mewah di Seongdong-gu yang dibeli dengan harga 3.03 bilion won.

 

Wahhh semuanya berkat kerja keras. Respect!

Sumber  : wanista

Auntie Ini Risau Tak Dapat Keluarkan Baki Duit RM13 Di ATM, Setelah Ditanya Inilah Jawapan Auntie Yang Buat Ramai Sebak !

Tadi saya pergi MAYBANK. Beratur belakang sorang Auntie nie. Dari belakang intai dia keluarkn duit. Tengok Ada baki RM13. Dia nak keluarkan RM10 tak boleh sebab “insufficient balance”. Ada orang call dia macam minta duit kasi bankin cepat-cepat macam ada kecemasan. Saya perhati dari belakang!

Mukanya dah risau dan dia beratur dekat “deposit Machine”. Saya duk belakang dia dan tanya “Auntie.. Auntie mau kasi itu wang sama siapa? Sama anak belajar ka?” Auntie jawab “tidak.. Mau kasi sama anak kerja dekat pineng tak cukup wang mau makan!”.

Sedih bila renung…auntie yang umur 60-an lebih masih mau pikir lagi kasi anak makan. Dunia macam sudah terbalik, seorang mak kasi makan dia punya anak lagi walaupun anak sudah besar oo…
Saya tanya ” auntie sudah makan?

Takpa auntie simpan ini wang saya belanja auntie makan”. Dia menangis bila saya cakap itu macam. Saya pun sedih rupanya ramai lagi orang susah dari saya.. Saya tak sanggup tengok orang susah sebab saya pernah susah!
.
Borak² dengan auntie then kasi dia saya punye bisnes card. Takpa auntie apa² boleh call saya.. Ada business untuk dikongsikan. Saya pun tak mau senang sorang².
.
“Ok thanks ya adik”. Ok sama2 autie!

ps: “Ingat wahai anak-anak!
– Ingat, bila anak minta duit dgn mak/ayah, wlwpn mereka takda duit mereka tetap kata ada! Mungkin diorang pinjam dgn jiran sebelah gara2 nk bagi duit kat anak!

– Ingat, Kalau kita tak boleh bagi mereka duit, jangan minta darinya. Cukuplah mereka dah besarkan kita dgn ilmu blh Cari duit sdiri.

– Ingat, mak/Ayah tidak perlukan duit korang sebenarnya. Dia perlukan perhatian balik jenguk dia kat kampung sudah memadai. Kalau busy call pun ok. Sejuk hati diorang dgr khabar. Jgn nk duit Baru sibuk call.

– Ingat, busy memanjang site meeting sana sini, appoinment bisnes siang malam akhirnya duit pun tak pernah cukup. TIBA masa utk korang balik rumah pandang muka mereka.

– Ingat, pandang Muka mereka, rezeki mudah masuk! In sha Allah..

Ya.. Boleh SHARE cerita ini, biar semua org baca cerita sebenar… Kasi anak2 faham keadaan mak/ayah mereka. Jgn susah kn mereka lagi… Mereka dah tua.

KITA HIDUP TIDAK MENGHARAPKAN BALASAN BERUPA HARTA, HANYA DOAKAN SY MURAH REZEKI DAN DIBERI KESIHATAN YG BAIK.

Kredit:-Muhaimin A. Ghani

 

Dulunya gadis ini dihina kerana kelihatan selekeh namun inilah dia pada usia 22 tahun hingga jadi buruan lelaki.

Dulunya gadis ini dihina kerana kelihatan selekeh namun inilah dia pada usia 22 tahun hingga jadi buruan lelaki.


Dulunya gadis berhijab ini sering dihina kerana tidak cantik dan kelihatan selekeh, namun setelah membesar jadi dewasa inilah 6 foto terbarunya pada usia 22 yang amat cantik mengalahkan bidadari hingga ribuan lelaki berebut memperisterikannya.

Dulunya gadis ini dihina kerana kelihatan selekeh namun inilah dia pada usia 22 tahun hingga jadi buruan lelaki.

Dulunya gadis berhijab ini sering dihina kerana tidak cantik dan kelihatan selekeh, namun setelah membesar jadi dewasa inilah 6 foto terbarunya pada usia 22 yang amat cantik mengalahkan bidadari hingga ribuan lelaki berebut memperisterikannya.

Pernahkan anda melihat perempuan yang kelihatan selekeh pada suatu masa dahulu semasa zaman kanak-kanak dan awal remaja tiba-tiba berubah menjadi sangat cantik apabila sudah dewasa?

Sebenarnya, ini bukanlah sesuatu yang menghairankan sebab biasalah, dulu waktu kecil-kecil, tidak ramai yang pentingkan kecantikan diri mereka ataupun tidak ambil kisah sangat.

Wanita dibawah ialah salah satu contoh terbaik di mana dulunya kelihatan selekeh dan seperti tidak pandai bergaya boleh menjadi sangat cantik apabila sudah dewasa dan pandai bergaya.

Sumber: mediapanas.com

SUBHANALLAH !!! 3 Bulan Jalankan Hukum Allah, Brunei Temukan Ladang Gas Untuk 70 Tahun

Tiga bulan berselang setelah menerapkan hukum Allah (hudud) dengan izin Allah Brunei menemukan cadangan gas yang sangat signifikan untuk 70 tahun. Kerajaan Brunei Kecil di pulau Borneo pada hari Selasa 2013. memutuskan untuk menerapkan Syari’at Islam di negaranya oleh Sulthan Hassanal Bolkiah ini.

Dalam pernyataan resminya, Sulthan Hassanal Bolkiah mengatakan bahwa ratifikasi hukum pidana Islam yang baru akan diberlakukan secara bertahap selama 6 bulan mendatang. Teks undang-undang baru, yang selama bertahun-tahun didiskusikan, itu adalah memotong tangan pencuri, mencambuk pemabuk dan rajam untuk pezina.

“Hukum baru ini dalam masa implementasi sebagai wujud menjalankan kewajiban kita terhadap Allah” tutur Sulthan.

Penduduk Brunai mencapai 400 ribu jiwa. 67% penduduknya beragama Islam, 13% beragama Budha dan 10% Kristen serta 10 % lain-lain.

Sulthan Hassanal Bolkiah mencoba menerapkan Syari’at Islam semenjak tahun 1996.

Kerajaan Brunei Kecil di pulau Borneo pada hari Selasa (22/10/13) memutuskan untuk menerapkan Syari’at Islam di negaranya.

Sulthan Hassanal Bolkiah, salah satu orang berpengaruh di dunia, dalam pernyataan resminya mengatakan bahwa ratifikasi hukum pidana Islam yang baru akan diberlakukan secara bertahap selama 6 bulan mendatang.

Teks undang-undang baru, yang selama bertahun-tahun didiskusikan, itu adalah memotong tangan pencuri, mencambuk pemabuk dan rajam untuk pezina.

“Hukum bari ini dalam masa implementasi sebagai wujud menjalankan kewajiban kita terhadap Allah” tutur Sulthan.

Penduduk Brunai mencapai 400 ribu jiwa. 67% penduduknya beragama Islam, 13% beragama Budha dan 10% Kristen serta 10 % lain-lain.

Sari’at Islam tidak diterpkan kecuali untuk muslimin. Brunei bersandar pada dua sitem hukum, pertama sipil dan kedua Islam. Sulthan Hassanal Bolkiah mencoba menerapkan Syari’at Islam semenjak tahun 1996.[usamah/dbs]

Tiga bulan berselang, tepatnya Januari 2014 ini, sebuah penemuan gas besar telah dibuat oleh Petronas di perairan perbatasan maritim bersama oleh Brunei dan Malaysia dengan produksi berpotensi dimulai pada kuartal pertama 2014, media Malaysia melaporkan kemarin.

Perdana Menteri Malaysia Najib Razak seperti dikutip The New Straits Times mengatakan bahwa penemuan di Blok CA2, akan dapat memenuhi kebutuhan Brunei LNG. Laporan itu menambahkan bahwa Najib digambarkan menemukan sebagai penemuan yang ‘signifikan’ dan disinyalir gas dapat mencukupi kebutuhan hingga 70 tahun kedepan.

Sementara itu The Star Online melaporkan bahwa Najib mengatakan dalam konferensi pers setelah Konsultasi Tahunan ke-17 Brunei – Malaysia Leaders yang diadakan Yang Mulia Sultan dan Yang DiPertuan of Brunei bahwa cadangan minyak dan gas yang besar telah ditemukan di baru bidang eksplorasi wilayah Sarawak – Brunei – Sabah.

Perdana menteri Malaysia dilaporkan mengucapkan terima kasih Yang Mulia untuk konsultasi dan menekankan bahwa pengaturan komersial mencapai dalam eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas adalah salah satu hasil yang paling penting dari pertemuan tersebut.

Perjanjian ini akan membuka jalan bagi kedua pihak untuk menyelesaikan sejumlah isu yang berkaitan dengan perkembangan masa depan mendatang.

Maha Benar Allah dengan segala firman-NYa..

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (QS: Al-A’raf Ayat: 96)

 

Sumber: mediapanas.com

Bapa Tak Muncul Jemput Anak Ini Di Tadika. Bila Guru Periksa Beg Anak Ini, Apa Yang Dia Jumpa Amat MENCURIGAKAN !!!

Anak adalah anugerah bagi setiap pasangan tetapi kalau ada ibu bapa yang sampai hati meninggalkan dan membiarkan anak mereka seolah-olah mereka itu satu objek ianya sangat mendukacitakan. Memetik kisah dari LobakMerah.com Baru-baru ini, seorang kanak-kanak lelaki berusia 4 tahun ditinggalkan bapanya di tadika. Ibu kanak-kanak itu juga dikatakan telah meninggalkannya bersama bapa sebulan lalu.

Xiao Rong tinggal di Zhejiang, China bersama bapanya dan belajar di sebuah tadika di kawasan itu. Pada 16 Mei lalu, bapa Xiao menghantarnya ke tadika tersebut pada waktu pagi seperti biasa, dan itu adalah kali terakhir dia berjumpa bapanya.

Pada waktu petang, bapanya yang juga sentiasa menepati masa tidak muncul di tadika untuk menjemputnya. Selepas menunggu selama setengah jam, Xiao mula meraung. Gurunya, Looi cuba hubungi bapanya namun telefon bimbitnya dimatikan. Guru itu malah cuba menghubungi bapanya melalui aplikasi WeChat, namun gagal.

Ketika guru tersebut membuka beg sandang kanak-kanak itu, mereka mendapati ianya dipenuhi dengan pakaian musim sejuk yang tebal. Merasakan sesuatu yang tidak kena, gurunya membawa Xiao pulang ke rumah dan mendapati pintu rumah dikunci tanpa ada sesiapa di dalam.

Xiao Rong kemudian dengan tenang memberitahu gurunya, “Bapa saya sudah pulang ke Gui Zhou.” Selepas itu, dia berhenti menangis seolah-olah sudah menerima kenyataan bahawa bapanya telah meninggalkannya. Guru itu kemudian membuat laporan polis dan menjaga Xiao Rong, buat sementara waktu.

Keesokan harinya, guru lain di tadika itu cuba menghubungi ibu Xiao Rong tetapi respon yang diberi wanita itu sangat mengejutkan.

Ibu Xiao bukannya segera pulang mendapatkan anaknya itu, malah dia melepaskan tanggungjawab kepada bapanya, mengatakan dia mungkin akan dipukul jika pulang ke rumah.

Bapanya pula berkeras dan berkata jika ibunya tidak pulang ke rumah, dia tidak akan peduli tentang anak lelaki mereka. Dah kenapa dua-dua ni?!

Pada hari ketiga, pihak polis tempatan berjaya mengesan kedua ibu bapa Xiao Rong. Mereka mendapati bahawa keluarga itu mempunyai masalah kekeluargaan. Pihak polis juga mendapati bahawa ibu kanak-kanak itu mendapat pekerjaan di Gui Zhou manakala bapanya pula pulang ke kampung halaman.

Kedua ibu bapanya berjanji mahu datang ke balai polis untuk berdamai dan membawa Xiao pulang. Bagaimanapun, semalam, mereka masih tidak muncul.

Sehingga hari ini, Xiao Rong sudah ditinggalkan selama 8 hari dan apa yang menyedihkan adalah, dia seolah-olah sudah membiasakan diri hidup tanpa kedua orang tuanya.

Kes sebegini sangat menyentuh hati apatah lagi berlaku kepada kanak-kanak yang masih memerlukan kasih sayang serta perhatian ibu bapa. Semoga anak ini mendapat kebahagiaan suatu hari nanti dan ibu bapa Xiao dapat selesaikan masalah dan berdamai supaya dia tidak lagi menjadi mangsa keadaan!

Sumber:-LobakMerah